Label

Minggu, 03 September 2017

Diari Kecil untuk Ibuku


Puisi-Puisi Sulaiman Djaya
Sumber: Harian Banten Raya (Jawa Pos Group) Edisi 20 Juli 2013 dan 3 Agustus 2013

KUPU-KUPU

Bertengger di bawah musim
yang dijahit matahari,
ia pahami senja
yang sebentar lagi akan padam.

“Tetapi semalam,
aku bayangkan semesta matamu
seperti isya yang sabar
menanti lembab subuh
di bawah putih lampu
yang agak rabun.”

Angin yang berdesir,
yang hampir berakhir,
seperti maut
yang tak pernah malu
untuk tidak pamit.
Sesekali, seperti puisi,

ia diam sejenak
sebelum pergi,
persis ketika cahaya sorehari
hanya ingin berkebun
di gugusan rambutmu
yang hitam itu.

Seperti kau dan aku,
bisa saja ia lupa
pada kanak-kanak cuaca
yang begitu cepat jadi api.
Rindu, barangkali,
duh adikku yang manis

semisal bunyi terakhir
sebuah komposisi sajak
yang membuatku senantiasa
jadi tamu asing bagi diri.

(2013)


CIBUTAK

Ada sebuah bukit, dengan ricik air,
yang mengingatkanku
pada sesal Dayang Sumbi
karena cinta seorang lelaki.
Angin dari arah gunung
bermain-main dengan Citarum

yang rindu –rindu yang limbung
seperti cintaku pada segala
yang sekarib langit marun
tak berujung.

Ada sepi yang membubung
dari arah gunung.
Seperti bulu-bulu kuas
seniman yang lelah.
Seakan dulu, Sangkuriang,
tak sengaja

menghasrati perempuan
yang melahirkannya.
Barangkali sepi
hanya milik batu-batu kali.

Ada sebuah bukit, dengan ricik air,
ketika kaki maut pun terantuk
sore yang luntur
di pelupuk matamu. Barangkali
hidup, juga senja yang sendu,
seperti usia yang ingin tertidur.

(2013)


DIARI KECIL UNTUK IBUKU

Dulu, ketika sore seperti sosokmu yang tertidur,
di saat itu, gerimis yang terlambat
hanya ingin pulang.

Kau dan aku sebenarnya diam-diam belajar membaca
bagaimana nama Tuhan diteriakkan menuju ketiadaan

seperti sebuah harapan.

Januari mengibaskan tangannya
seperti sebimbang kuas mencari
sudut kanvas.

Tetapi kau dan aku tahu, ibu, apa yang ingin kugambar
sebagai sebuah kenangan:
langkah-langkah kecil masa kanak

dan hembus angin di pematang.

Ketika dengan malas atau pun bergegas,
hujan menyapu halaman, dan kelip nyala
lampu-lampu minyak di dalam rumah

jadi begitu nyata seperti figur-figur kesedihan
yang lupa untuk kaucatat
di lembar lusuh sebuah sajak.


(2011)

Jumat, 18 Agustus 2017

Selasa, 08 Agustus 2017

Jambore Seniman Banten Dewan Kesenian Banten, Anyer 5-6 Agustus 2017


JAMBORE SENIMAN BANTEN adalah acara dan program yang sengaja dirancang dan diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Banten dalam rangka membangun spirit kebersamaan, mempererat silaturahmi, berbagi pendapat dan pandangan, serta memperkokoh sikap saling asah saling asuh di kalangan insan-insan pegiat seni dan budaya di Banten. 

ADA BANYAK PERSOALAN kesenian dan kebudayaan di Banten yang perlu dikaji ulang dan disinergikan dengan spirit kebersamaan, mulai dari persoalan infrastruktur hingga suprastruktur kebudayaan. Yang pertama terkait ketersediaan ruang dan fasilitas kebudayaan, sedangkan yang kedua berkenaan dengan soal identitas dan visi kebudayaan Banten.